Posts Tagged ‘eben haezer’

Eben Haezer

Posted: August 20, 2013 in otak atik otak
Tags: ,

Dung i dibuat si Samuel ma sada batu, jala dipatindang di holangkolang ni Mispa dohot Sen jala dibahen goarna: Ebeneser, jala ninna do: Rasirasa nuaeng diurupi Jahowa do hita. (1 Samuel 7:12)

Sangat menarik memang memperhatikan perjalanan bangsa pilihan Allah, Israel yang pattang so billak itu. Ai sipata gabe las lomo-lomo ni halak i nama na mar Tuhan i. Beberapa generasi akan taat betul, tetapi setelah itu muncul kemudian generasi yang tidak taat. Allah menghukum, kemudian mereka kembali taat. Ima hajolmaon i, dang sai torus margogo mangadopi sude akka ulaon na.

Manusia berubah. Ya. Dan terus akan seperti itu. Bahkan muncul adagium yang mengatakan bahwa tidak ada yang kekal, kecuali perubahan. Ai imadah. Alani sai songon i do hajolmaon i, jadi dihilala jolma i do porlu hagogoon di luar hagogoon ni sandiri. Jala disi ma di patangkas tu hajolmaon i, dang boi jolma manghangoluhon ngolu na molo holan ala ni dirina.

Jelaslah bahwa hidup manusia tidak hanya karena dirinya, tetapi juga ada di luar dirinya. Ketika mengaitkan dengan batu yang didirikan oleh Samuel, sangat jelas diberikan nama “Ebeneser: Rasirasa nuaeng diurupi Jahowa do hita” (Eben Haezer : Sampai di sini TUHAN menolong kita) dengan kata lain,Allah yang Mahakuasa yang sudi menolong bangsa Israel.

Jelas sekali bahwa Samuel mengajak bangsa Israel untuk bersama-sama mengakui bahwa mereka membutuhkan pertolongan Allah dan juga mengakui akan kesalahan-kesalahan mereka di hadapan Allah. Dengan ini, mereka sadar sepenuhnya bahwa mengandalkan kekuatan diri sendiri tidak akan mampu menolong mereka menghadapi masalah-masalah mereka.

Ai burju hian Ho ale Tuhan, nang pe sipata dao jala mangalo hami tu uhum Mu. Alai dibagasan holong, sai dijalo Ho do angka pangidoannami. Ajar-ajari hami, asa boi tongtong mangulahon sude angka lomo ni rohaM.

Handil Enam, 19 Agustus 2013, 16.44 WITA
Niko Saripson Pandapotan Simamora

Advertisements